Pengalaman Menginap di Rest Area Utama Raya

By | Juli 3, 2018

touring jogja bali

Kurangcermat.com – Apa sih yang bikin saya ketagihan dengan jalur timur pulau Jawa? Yang pertama kondisi di jalur timur tersebut. Mulai dari keadaan jalan, lingkungan, dan alam yang dilewatinya bikin kangen. Dan yang kedua tempat rest area, SPBU Utama Raya. Siapa sudah pernah menginap atau sekedar mampir disini? Orang jateng khususnya kalo study tour SMA ke Bali saya yakin pasti pernah mampir Utama Raya.

Terlihat sederhana tapi bikin kangen, suatu saat masih ada angan untuk kembali bermalam disini ditemani nyamuk-nyamuk. Syukur-syukur punya rejeki lebih bisa menginap di hotelnya.

motoran jogja bali

Melanjutkan cerita kemarin Riding Jogja-Bali. Sempat mangkrak beberapa bulan buat nulis cerita ini, niatnya mau dibikin cerita story gitu. Oke, jadi setelah sampai Utama Raya, pengalaman pertama yang saya lihat, suasananya bukan sekedar tempat transit. Kombinasi hotel, cafe, toilet umum, dan SPBU menjadi satu.

Sampai sini sekitar jam 7-an badan sudah lelah, muka penuh debu. Saya langsung mengkapling tempat melihat rombongan bus wisata mulai berhenti, mungkin karena jam masih sore. Jadi rombongan dari Jateng berangkat pagi, perkiraan sore sampai sini. Saya jadi ingat ucapan tour leader waktu SMA dulu.

Suara gemuruh mulai turun dari bus, ada yang mau eek, pipis, mandi, makan bla-bla-bla muka muka lesu semua. Tempat duduk mulai penuh barisan pelajar, untung saya sudah dapat tempat. Hahaha serakah. Bentar saja kok numpang ngecas sama makan abis itu kita mau pindah ke hotel.

Yang lebih asyik lagi disini ada fasilitas mandi air hangat, tarifnya pun tidak mahal tinggal tambah 5ribu rupiah dapat air hangat, cocok buat penghilang pegal. Setelah mandi baru makan-makan, awalnya saya khawatir harga makanan di tempat transit, ternyata di cafe sudah terpampang harga dengan transparant, untuk kantong tipis kayak saya tidak perlu khawatir memesan, selain transparan harganya juga standar 10rb sampai 20rb.

motoran jogja bali

Berhubung keadaan fisik sudah tidak memungkinkan lagi, kita pun nyari tempat buat tidur. Awalnya saya tidak tahu ada gazebo disini, sempat bingung juga mau tidur dimana. Entah dapat wangsit darimana, arga melihat gazebo di sebelah timur untuk. Rupanya ada fasilitas untuk pejalan yang pingin tidur gratis. Lokasinya memang sering tertutup kendaraan, karna bisa dikatakan ini spot favorit hotelnya para supir. Tak apalah berhubung ini gratis ya siapa saja bisa dateng dan pergi.

penginapan murah

Emang gak takut sama barang bawaan?

Pengalaman saya disini, tidak mendapatkan intimidasi bahkan kecaman, lingkungannya juga mendukung, sama-sama orang di jalan. Memang sih hidup di jalan kejam. Untuk mengatasi hal itu, barang-barang yang sekiranya penting seperti kamera, hp, dompet, saya masukkan ke SB (sleeping bag). Entah sugesti atau emang tempatnya aman, tapi emang aman.

Untuk lebih aman lagi, kita tidur gantian. Sampai jam 1 masih bisa rolling karna sering kebangun banyak nyamuk, sisanya gak peduli nyamuk lagi dan ketiduran semua. Kebangun udah jam 5 pagi hidung beku kedinginan semalem. Tidur disini tidak senyaman dan sehangat kamar sendiri. Beralaskan kayu, bantal baju ganti melengkapi malam ini, masih tertolong selimut pakai SB.

Darimana bro? Tanya seseorang.

Dari jogja mas mau ke Bali, masnya darimana? Jawabku dan juga tanyaku.

Saya dari sumba ini mau balik ke jogja, abis touring. Tuh temen temen masih pada tidur.

Buset dah ada pejalan yang lebih jauh sampai sumba. Mereka club tiger rombongan bertiga pakai tiga motor. Bener kan kata saya, kalo orang touring jauh itu lebih nyaman tidak berboncengan. Nanti di post berikutnya saja bahas alesannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *