Solo Touring Jogja-Bandung, Menikmati Keindahan Jalur Lintas Selatan

By | Maret 18, 2018

touring jogja bandung, touring njmx

Kurangcermat.com – Berawal dari ajakan teman buat naik gunung, kebetulan rumah dia ada di Bandung tepatnya di perumahan kopo. Jauh hari sebelumnya emang udah ada obrolan ama novan (temenku se kontrakan) libur semester februari pingin ke Bandung. Waktu itu saya masih di rumah batang, tiba-tiba dia nanya janjiku mau ke Bandung. Sebagai seorang pria yang harus menepati janji, gimanapun caranya bisa sampe sana. Alhasil saya sepakat buat main kesana dan kita bakal naik gunung Cikuray yang ada di Garut. Emang udah niat dari awal mau motoran ke Bandung tapi berangkat dari Jogja, karna peralatan seperti carrier, sepatu dan semua perlengkapan mendaki ada di Jogja semua.

Cuss hari minggu saya ijin ke orang tua dulu bakal dibolehin apa enggak ke Bandung, setelah perizinan yang lumayan njelimet, proposal pun di acc. Siangnya langsung berangkat ke jogja pakai si hitam tercinta Yamaha Jupiter MX. Saya nanya ke novan enaknya ke bandung naik kereta, bis apa bawa motor sendiri. Kalo menurut dia enakan naik kereta harga murah, aman dan pasti tepat waktu. Pas saya nyoba cek tiket kereta kebetulan tiket buat hari senin udah abis tinggal kereta eksekutif yang harganya kurang bersahabat, mau naik bus juga belum pernah kalo dari Jogja. Akhirnya kesampaian juga solo touring. Kebetulan anaknya suka naik motor jauh, dulu waktu masih SMA sering berangan-angan kalo nanti udah kuliah bisa jalan-jalan naik motor keliling jawa. Malemnya saya langsung searching dan buka maps di laptop rute perjalanan dan kota mana saja yang bakal dilewatin. Ternyata jarak Jogja-Bandung sekitar 400km dan biasanya makan waktu 8-10 jam berkendara. Setelah membaca berbagai review alangkah baik catet kota-kota yang bakal dilewatin secara lengkap biar gak kesasar, karna gak mungkin juga kan tiap kota nanya orang arah ke Bandung.

Kan bisa pake google maps atau waze bro?

Nah disitulah masalahnya, waktu itu saya gak punya smartphone android, cuma punya nokia jadul poliponik. Kebetulan uang bulanan desember gak nyukup, dengan sangat terpaksa harus dijual hpnya. Sangat disayangkan perjalanan kali ini gak ada dokumentasi dijalan.

Keesokan paginya saya entah gak tau kena kasur yang nyaman, bangunnya kesiangan. Sempat bingung karna prediksinya sampe sana bakal kemaleman. Langsung mandi makan dan siap-siap. Bismillah setelah semua barang-barang siap dan cek kuci-kunci pokok motor langsung gas Bandung blarrrr.

Eits, sebelum berangkat alangkah baiknya ganti oli terlebih dahulu biar motor fresh dan gak rewel. Berhubung ini perjalanan yang bisa dibilang dadakan jadi belum sempet service, Cuma setel rantai, ganti oli dan cek rem aja, dan tak lupa isi pertamax dulu di spbu jl. Kaliurang km.8. Oh iya perlu temen-temen ketahui baiknya kalo mau perjalanan jauh jangan service H-1. Karna disitu motor masih butuh penyesuaian abis dibongkar-bongkar ama mekanik, paling nggak seminggu sebelum keberangkatan udah di service. Tapi jangan kayak saya juga gak diservice 2 bulan nekat touring ke Bandung.

Start dari Jogja sekitar jam 10, rencana solo touring perjalanan dari Jogja bakal ngelewatin Wates – Purworejo – Gombong – Kebumen – Sumpiuh – Wangon – Banjar (perbatasan jateng-jabar) Ciamis – Malangbong – Nagrek – Rancaekek – Bandung.

Keluar dari ringroad barat ambarketawang jalanan mulus dan sepi, keadaan jalan seperti ini selalu memancing buat betot gas sampai mentok, kalo menurut saya jangan sampe melebihi 100km/jam karna kiri kanan jalan sawah, selain bahaya bablas masuk sawah, angin yang bertiup juga bisa goyangin motor kalian, lawong ketemu bis aja rasanya mau terpental. Setelah melewati kota wates, ada dua pilihan jalur, mau lewat purworejo kota(jl. Nasional) apa lewat pesisir selatan jalan daendels, ini rambu-rambunya di pertigaan pantai glagah. Karakter jalan daendels lurus rus rus bebas hambatan kayak landasan pacu. Tapi saya lebih milih lewat jalan nasional melalui kota purworejo. Karna pada 2015 kemarin jalan daendels rusak parah dan masih minimnya penjual pertamini nggak kayak sekarang yang mulai menjamur di pinggir jalan terutama ketika udah masuk wilayah kebumen. Kalo sekarang perjalanan siang enak lewat jalan daendels, gak banyak lampu merah, jalan udah halus dan pastinya lurus. Nah, Sebelum masuk purworejo ada pertigaan besar kalo lurus ke kota dan kiri arah purwokerto, kalian bisa ambil kiri saja bareng sama kendaraan besar karna sepertinya emang ini jalur bypass.

Gombong

Sampai di kota Gombong ada pilihan jalur lagi mau lewat kota apa bypass, kali ini saya saranin lurus aja lewat kota karna kota gombong juga gak rame banget kendaraan masih lancar, dari pada muter lewat bypass barengan ama bis dan truk. Setelah melewati kota, kalian bakal nemuin banyak penjual dawet ayu dipinggir jalan, kebetulan juga udah 2 jam lebih perjalanan, kalo kata anak touring udah saatnya buat istirahat sesaat sekalian ngademin mesin yang gak pernah ganti air radiator. Langsung aja melihat kesegaran dawet tak kuat rasanya, ditambah dengan terik matahari siang itu cukup membakar, nggak ada salahnya buat mampir. Tak perlu ragu dan gundah karna harganya pun Cuma 5ribu per gelas, itu udah bisa ngademin tenggorokan kalian. Perjalanan dilanjutkan sekitar jam 1an menuju Sumpiuh tak lupa nyari spbu terdekat buat stok lagi karna jarum indikator udah berada di tengah.

Sumpiuh

Di sumpiuh gak ada arahan yang penting tinggal ngikutin jalan aja sesuai petunjuk plang ijo atau kalo kalian ngeliat bis jurusan Bandung sesekali diikuti juga boleh. Dikiri kanan jalan banyak yang jualan sate kelinci. Kalo kalian tadi gak sempet mampir di gombong, gak ada salahnya buat mampir makan di deket sini karna harganya juga bersahabat nggak perlu takut nguras kantong, sekitar 15ribu (kalo belum naik). Kalo saja tadi gak mampir di gombong mungkin juga bakal transit disini. Habis ini bakal nemuin perempatan besar kalian lurus aja ikutin plang ijo arah bandung, bukan purwokerto atau jakarta.

Wangon

Wangon yang bakal kalian lewati masuk di kabupaten banyumas ya bukan wangon banjarnegara. Ada perempatan besar kalo kanan ke arah ajibarang, kiri arah cilacap kalian ambil lurus aja. Tinggal lurus nikmati perjalanan melewati hutan rindang. Berhubung musim hujan, waktu itu jalanan agak berlubang dan banyak kendaraan besar, harus lebih ektra hati-hati dan tetap jaga jarak aman. Perjalanan lurus terus nggak ada perempatan besar sampe masuk kota majenang.

Majenang

Begitu masuk majenang sekitar jam tiga, langsung nyari indomaret/alfamart terdekat sekaligus transit kedua setelah lima jam perjalanan melewati berbagai rintangan lubang jalanan. Tak jauh dari indomaret ada spbu mampir lagi buat sholat ashar, di sebelah toilet ada peta jalan di jawa setelah dilihat-lihat ternyata masih ditengah antara Bandung dan Jogja. Lanjut lagi perjalanan, disini kalian tingal lurus aja ikuti jalan utama ke arah banjar, yeeey hampir masuk jawa barat. Tunggu dulu, sebelum masuk jawa barat perjalanan bakal ngelewatin hutan karet lumayan panjang dan banyak rintangan subway surf ditambah jalanan berkelok.

Banjar

Setelah lolos melewati hutan karet, masuklah wilayah banjar dengan tugu selamat datang yang wajib di dokumentasikan ama motor tercinta. Tapi kenyataannya hp nokia jadul gak bisa buat motret 🙁

Sebelum masuk kota banjar ada pertigaan besar Simpang Banjar Atas, di sebelah kanan jalan ada spbu, saya saranin lurus aja kalo kekiri arah banjar kota. Dari sini perjalanan berlanjut ke kota Ciamis sekitar 30menit waktu normal.

Ciamis

Jalanan lancar nggak nyampe 30 menit udah masuk ciamis. Perut sudah mulai teriak, hari pun menjelang sore. Untuk menjaga konsentrasi dijalan tengok kiri kanan nyari warung makan. Transit ketiga sekalian makan sore. Cuaca makin gelap mendung menggelayut ditanah ciamis, Sembari ngejar mendung cari spbu dulu buat isi bbm ke 3. Perjalanan berlanjut, baru beberapa menit gerimis menguyur. Hujan deras banget dan hari makin sore, perjalanan tetep saya lanjutkan menuju ke barat.

Malangbong-Nagreg

Sampai di malangbong udah mulai reda, tinggal rintik kecil sisa hujan. Hari sudah mulai gelap dan udara makin dingin setelah dari jogja kepanasan sampe ciamis kehujanan dan di malangbong kedinginan. Malangbong berada diketinggian sekitar 600mdpl udara abis ujan mendukung untuk lebih dingin. Begitu masuk lingkar nagreg, dua jalur ini bebas dipilih mau lurus apa jalur lingkar kalo saran saya lewat jalur lingkar aja, pemandangan jalur lingkar nagreg terkenal lebih bagus, udah sering liat kan kalo informasi arus mudik pasti nyiarin nagreg. Berhubung hari udah malem saya mutusin buat lurus aja. Ternyata jalanan sama aja, tanjakan dan tikungannya bikin MX menjerit mengeluarkan tenaga ektra, ditambah banyak lubang ditengah tanjakan. Tau gitu lewat lingkar nagreg aja nggak kesorot lampu dari lawan arah.

Rancaekek – Bandung

Setelah melewati tanjakan nagreg, MX udah bisa ambil nafas. Jalanan menurun dan langsam di jalur cor. Tetep hati-hati tikungan bikin kalian terlena ketikung orang. Sesampainya di Cicalengka saya berhenti sesaat ada pertigaan yang sama-sama nunjukkin ke arah bandung. Daripada bingung call a friend dulu buat ambil jalur mana? Ternyata ambil kanan, kalo kiri ke kabupaten bandung. Perjalanan pun berlanjut melewati Rancaekek. Sesampainya di simpang besar Cileunyi untuk lurus ke arah Soekarno-Hatta atau bunderan cibiru kalian harus muter dulu ikuti jalan masuk ke jalur tol, tak jauh dari sana ada muter balik. Pukul 19.20 sampailah di kota Bandung lewat jalan Soekarno-Hatta. Sampai disana saya telfon novan minta jemput di spbu deket bunderan cibiru.

Perjalanan Jogja-Bandung kali ini memakan waktu total sekitar 9 jam 20 menit udah termasuk istirahat dan jalan pelan akibat hujan deras (estimasi ini bukan sebagai acuan, tergantung kondisi jalan, cuaca dan berapa lama mampir). Menghabiskan 70rb 3kali isi pertamax full di jl. Kaliurang – sumpiuh –dan lepas ciamis. Waktu itu harga pertamax masih 8ribu.

Biaya yang dikeluarkan sama kayak naik bis ataupun kereta. Ketiga pilihan ini tergantung dari kalian mau menggunakan moda transportasi mana. Ada temen yang bilang kalo ongkos perjalanan sama ngapain bawa motor, mending naik kereta lebih nyaman dan bisa tidur. Menurut saya bukan itung-itungan harga yang sama, nggak ada salahnya juga mau naik bis atau kereta, tapi itu pilihan dan pastinya mempunya cerita perjalanan yang menyenangkan. Bisa mampir sewaktu-waktu, berangkat kapan aja, dan kesenangan hati tersendiri ketika kamu istirahat di pinggir jalan dan merasakan lelahnya perjalanan.

4 thoughts on “Solo Touring Jogja-Bandung, Menikmati Keindahan Jalur Lintas Selatan

  1. Himawan Sant

    Mantap nih solo travelling rute Jogja – Bandung.
    Suatu saat aku juga pengin jajal naik motor jarak jauh seorang diri, menjelajah tiap lokasi wisata di kota yang dilewati.

    Reply
    1. Rizki

      Asik loh mas naik motor di jalur jalur baru yg belum pernah, tidak hanya tujuan aja yg kita gapai, tapi juga perjalanannya, cobain aja deh

      Reply
  2. shindiana

    Aku pengen banget solo biker dari Bandung ke jogja tapi aku gak tau jalannya

    Reply
  3. Fauzan Malik

    Wah,bisa dijadikan panduan ini mas. Saya kepengen perjalanan naik motor lintas jawa,apa lagi ke bandung. Tulisan mas nya mudah dimengerti,sukses selalu ya mas.mantapp

    Reply

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *